BDG Connex
Shows Venues Artworks Artists Sign in Sign up ◼︎

Pameran BATIK GUTTA TAMARIND oleh Komunitas 22 Ibu

Orbital Dago Feb 18th - Mar 10th

Pameran
GUTTA TAMARIND

Komunitas 22 Ibu :
Ariani Rachman - Ariesa Pandanwangi - Arleti Mochtar Apin - Arti Sugiarti - Atridia Wilastrina - Belinda Sukapura Dewi - Cama Juli Ria - Dina Lestari - Farida Wahyu - Gilang Cempaka - I.G.P.A Mirah Rahmawati - Ika Rahmat Djabaril - Luki Lutvia - Mia Syarief - Nina Fajariyah - Niken Apriani - Nita Dewi - Nuning Yanti Damayanti - Nurul Primayanti - Rini Maulina - Ratih Mahardika - Siti Wardiyah - Sri rahayu Saptawati - Wita Prayoga - Yustine

Pameran mulai : 18 Februari hingga 8 Maret 2020

Pembukaan:
Selasa, 18 Februari 2020. Mulai jam 19.00 WIB

Pameran diresmikan oleh:

Di Orbital Dago Galeri
Jl. Rancakendal Luhur No.7
Bandung 40191

Workshop Gutta Tamarind
Terbatas

Kamis, 20 Februari. Jam 11.00 – 13.00 WIB
Kamis , 27 Februari. Jam 11.00 – 13.00 WIB
Kamis, 5 Maret . Jam 11.00 – 13.00 WIB

Biaya Workshop perorang Rp. 50,000,- (termasuk bahan)

Pameran terbuka untuk umum dan gratis.

Pameran

GUTTA TAMARIND

 

Komunitas 22 Ibu :

Ariani Rachman - Ariesa Pandanwangi - Arleti Mochtar Apin - Arti Sugiarti - Atridia Wilastrina - Belinda Sukapura Dewi - Cama Juli Ria - Dina Lestari - Farida Wahyu - Gilang Cempaka - I.G.P.A Mirah Rahmawati - Ika Rahmat Djabaril - Luki Lutvia - Mia Syarief - Nina Fajariyah - Niken Apriani - Nita Dewi - Nuning Yanti Damayanti - Nurul Primayanti - Rini Maulina - Ratih Mahardika - Siti Wardiyah - Sri rahayu Saptawati - Wita Prayoga - Yustine
 
Pameran mulai : 18 Februari hingga 8 Maret 2020
 
Pembukaan:
Selasa, 18 Februari 2020. Mulai jam 19.00 WIB
 
Pameran diresmikan oleh:
 
Di Orbital Dago Galeri
Jl. Rancakendal Luhur No.7
Bandung 40191
 
Workshop Gutta Tamarind 
Terbatas
 
Kamis, 20 Februari. Jam 11.00 – 13.00 WIB
Kamis , 27 Februari. Jam 11.00 – 13.00 WIB
Kamis, 5 Maret . Jam 11.00 – 13.00 WIB
 
Biaya Workshop perorang Rp. 50,000,- (termasuk bahan)
 
Pameran terbuka untuk umum dan gratis.
 
Komunitas 22 Ibu menciptakan teknik pembatikan menggunakan gutta tamarind. Ini merupakan sebuah eksplorasi dan eksperimen alternatif pengganti bahan dasar lilin dalam teknik membatik tradisional. Teknik ini secara konsisten digunakan oleh Komunitas 22 Ibu sejak beberapa tahun terakhir. Beberapa pernah dipamerkan, seperti dalam pameran ‘The Myth Story of Nusantara With Gutta Tamarind Batik’ di Bandung. Membatik dengan gutta tamarind dilakukan untuk melestarikan batik dan memperkenalkan alternatif lain selain lilin.
 
Teknik gutta tamarind tidak mempergunakan canting alat untuk menorehkan perintang pada kain dan juga tidak harus ada proses plorod. Tepung biji asam atau tamarind diolah dan dicampur dengan bahan margarin atau lemak nabati dan air hangat hingga menjadi larutan berupa gel pasta atau gutta, kemudian gel pasta gutta dituliskankan pada permukaan kain seperti juga malam, lilin, atau wax yang berfungsi sebagai perintang warna pada proses batik tradisional. Perintang adalah pembatas atau outline pada kain sebagai media batik, yang fungsinya merintangi atau membatasi antar warna, antar bidang dan memperjelas bentuk pada objek gambar atau motif yang dibuat. Dengan Gutta Tamarind tehnik membatik menjadi lebih sederhana akan tetapi menjadi tehnik yang lebih modern.Teknik ini dapat dikatakan lebih modern karena ada perbedaan tahapan prosesnya dengan pembuatan batik tradisional, yang menggunakan malam, lilin, atau wax panas dan cair sebagai bahan perintang warnanya. 
 
Motif – motif yang dipamerkan terbagi dalam dua bagian, pertama yang bermotif dari berbagai lagenda cerita rakyat nusantara, sedangkan lainnya tentang fable atau dunia binatang. Mereka masing-masing menafsirkan kedalam olahan rupa dan penerapan warna yang memikat. Mulai dari yang simbolik hingga yang realis, yang abstraksi hingga dekoratif, semua menunjukan eksplorasi subyek dengan semangat feminine. 
 
Komunitas 22 Ibu didirikan tahun 2013 oleh para Ibu yang berlatar akademik sebagai pendidik dari lintas institusi, seniman dan desainer yang memiliki kesamaan berkarya seni, pameran, workshop, wisata kuliner, gathering, berfoto selfie-foto bersama, dan travelling. Anggotanya berasal dari lintas profesi ini tinggal di Bandung-Jakarta–Purwakarta-Banten-Cimahi-Tanggerang-Bekasi – Jerman . Saat ini jumlah anggota masih terbatas 44 orang perupa. Keaktifannya dalam kegiatan berpameran dibuktikan juga bahwa para guru dan dosen mampu menembus event-event kompetisi nasional, seperti Pameran Karya Pengajar Seni Rupa, atau juga Pameran Guru Seni Berlari, sedangkan aktifitas di luar negeri dimulai dengan pameran di China, kemudian Jepang, Malaysia, dan juga India. Dalam satu tahun komunitas 22 Ibu dapat mengikuti 7-9 kali pameran yang sebagian besar berasal dari undangan pameran, sedangkan kegiatan pameran yang reguler di gelar oleh Komunitas 22 Ibu adalah pameran setiap bulan Desember, yaitu bersamaan dengan ulang tahun komunitas 22 Ibu yang juga bertepatan dengan hari Ibu Nasional, telah disepakati bersama. 
 
 
 

© BDG Connex 2017 - 2020